Seorang wanita menjadi gila, dan penolakan radikal, dalam 'The Vegetarian'

Jika anda mahukan hidangan vegetarian di Seoul, anda boleh mempertimbangkan untuk mencuba Ritz-Carlton, di mana para pelayan mungkin telah dilatih untuk tidak mencemuh permintaan makanan asing yang aneh. Namun, untuk makanan asli Korea, anda mungkin terjebak dengan kimchi dan rasa tidak percaya. Orang Korea Selatan adalah karnivor yang bersemangat, kerana Han Kang berada di sini untuk mengesahkan dalam novel baharunya yang provokatif, The Vegetarian.



Suri rumah yang pendiam Yeong-hye sama sekali tidak biasa dalam segala hal, menurut suaminya - sehingga, iaitu, dia memutuskan untuk membuang semua daging di dalam peti sejuk beku mereka. Saya bermimpi adalah satu-satunya penjelasannya. Novel ini disusun sebagai triptych, masing-masing menonjolkan reaksi ahli keluarga yang berbeza terhadap pilihan Yeong-hye yang membingungkan. Hanya di bahagian pertama kami ditawarkan sebarang akses terus kepada motivasi Yeong-hye, melalui impiannya yang berlumuran darah tentang penyembelihan haiwan.



Mimpi-mimpi yang mengerikan itu berbeza secara langsung dengan suami Yeong-hye yang tidak berimaginasi dan dibukukan, yang mengharapkan kesetiaannya sepenuhnya. Idea bahawa mungkin ada sisi lain kepadanya, yang dia mementingkan diri sendiri melakukan sesuka hati, adalah menakjubkan, dia merenung. Siapa sangka dia boleh jadi tidak munasabah? Bapanya, juga, dengan marah menuntut, Bagaimana anda boleh memanggil diri anda anak saya?

Kang menganggap vegetarianisme sebagai pilihan feminis, pemberontakan menentang kepatuhan dan patriarki — terutamanya apabila Yeong-hye, yang sentiasa gemar tanpa bra, mula berbogel di tempat awam.



Bahagian kedua novel itu, selepas perceraiannya, diceritakan oleh abang iparnya. Mereka mungkin tidak mempunyai ramai vegan hipster berjanggut di Korea, tetapi mereka ternyata mempunyai bahagian mereka dalam artis avant-garde yang menghasilkan seni persembahan media campuran, dan artis ini, yang taksub dengan Yeong-hye (termasuk tanda lahir di punggungnya), mahu dia melakukannya. bintang dalam ciptaan terbarunya. Dia melukis bunga di badannya dan merakamnya, bertujuan untuk merasakan segala-galanya telah mengambil bentuk asing. Tetapi ia tidak mencukupi. Dia memujuk rakan artis, juga dilukis dengan teliti, untuk melakukan hubungan seks dengannya di kamera. Itu pun tidak mencukupi. Pembaca boleh meneka ke mana seni menolak sempadannya akan pergi seterusnya. Kang banyak bercakap tentang sifat rumit pandangan lelaki itu, tetapi yang paling mengejutkan ialah perasaan Yeong-hye tentang objektifnya. Terkejut artis itu, tubuh yang dicat dengan bunga serius menghidupkannya.

Itu kerana dia percaya dia menjadi tumbuhan. Di wad psikiatri tiga tahun kemudian, dia bukan lagi vegetarian; dia anoreksia. Dia mendakwa tidak memerlukan makanan sama sekali. Dia berjalan-jalan di luar dalam hujan telanjang supaya dia boleh berfotosintesis dengan betul. Kakak Yeong-hye, In-hye, menceritakan bahagian ini. Seorang ibu yang setia dan pemilik syarikat kosmetik yang berjaya, In-hye adalah satu-satunya ahli keluarganya yang tidak meninggalkan kakaknya yang terlantar di hospital. Menjalankan tugasnya kerana Yeong-hye semakin hanyut dalam kegilaan membuatkan dia sedar bahawa dia sendiri telah menghabiskan seluruh hidupnya sebagai seorang kanak-kanak yang tidak pernah hidup, disekat oleh jangkaan masyarakat.

Hanya anak kecil Yeong-hye, In-hye dan In-hye mempunyai nama. Selebihnya watak-watak dikenal pasti dengan inisial mereka, gaya Kafka. Sesungguhnya, subjek dan nada Kang banyak berhutang kepada Kafka, khususnya The Hunger Artist, yang juga menampilkan protagonis yang perlahan-lahan hilang dan metafora lanjutan yang terperinci tentang membuat seni dalam masyarakat konvensional.



Kualiti Kafkaesque bergantung pada penyampaian yang nyata dengan cara yang tenang dan hampir mati — ingat bahawa Gregor Samsa, apabila mendapati dia telah bertukar menjadi serangga gergasi dalam The Metamorphosis, bimbang tentang kehilangan kereta apinya. Kang mempersembahkan metamorfosis heroinnya dengan jelas dan tidak berperasaan, walaupun terdapat penyimpangan ke dalam melodrama yang meruntuhkan suasana, seperti apabila, merenung tindak balasnya terhadap rogol pasangan, In-hye tiba-tiba mendapati dirinya ingin menikam matanya dengannya penyepit, atau tuangkan air mendidih dari cerek ke atas kepalanya. Tetapi untuk sebahagian besar, apa yang membuatkan The Vegetarian menarik adalah suara terkawal. Sama ada Yeong-hye melakukan sesuatu yang agak biasa seperti menolak daging babi masam manis atau aneh seperti menangkap dan memakan burung hidup sambil berbogel di taman awam, suara itu tetap tenang sebagai pemberitaan.

Seorang penduduk Korea Selatan, Kang belajar penulisan kreatif di Bengkel Penulis Iowa, di Universiti Iowa. Ini adalah novel pertamanya yang dikeluarkan di Amerika Syarikat, walaupun dia sudah menjadi bintang sastera terlaris di rumah. Terjemahan Deborah Smith, yang asalnya untuk penerbitan di England, memaparkan beberapa Briticisms yang kadangkala membingungkan. (Watak-watak dalam novel ini menanggalkan mereka seluar dalam , satu perkataan yang hampir tidak dapat dibaca oleh penonton Amerika tanpa mencebik.) Sangat mudah untuk membayangkan bahawa dalam masyarakat yang ketat seperti Korea Selatan Kang, novel ini kelihatan sangat berani. Bagi pembaca Barat, apa yang lebih mengejutkan ialah seksisme yang tidak menyesal yang menentang heroin itu.

Lisa Zeidner Novel terbaru ialah Love Bomb. Dia mengajar dalam program MFA di Universiti Rutgers di Camden.

Vegetarian

Oleh Han Kang

Diterjemah dari bahasa Korea oleh Deborah Smith

Hogarth. 188 hlm. $21

Disyorkan