Ulasan buku: ‘And the Mountains Echoed’ karya Khaled Hosseini

Nuansa jarang terdapat dalam senarai terlaris. Dalam kebanyakan kes, kekaburan dilucutkan untuk merayu kepada bilangan terbesar dan penyebut biasa terendah. Oleh itu, ia sentiasa memperbaharui kepercayaan saya apabila seorang novelis popular menunjukkan keutamaan yang ditentukan untuk kerumitan moral. Ia menunjukkan bahawa pembaca mendambakan lebih daripada melarikan diri yang mudah. Atau mungkin ini hanya bermakna bahawa sesetengah penulis, seperti Khaled Hosseini, tahu bagaimana untuk mengubah serat moral yang kasar menjadi sesuatu yang indah.



Dua novel pertama Hosseini, Pelari layang-layang (2003) dan Seribu Matahari Terindah (2007), menghabiskan jumlah gabungan 171 minggu dalam senarai terlaris. Dia tahu bagaimana untuk menggembirakan orang ramai. Dalam kesnya, ramuan rahsia mungkin emosi yang sengit. Saya bukan seorang yang mudah menyentuh novel, tetapi buku baharu Hosseini, Dan Pergunungan Bergema , air mata menitis dari mata saya pada Halaman 45.



Adegan pembunuhan berlatarkan di Kabul pada tahun 1952, di sebuah rumah yang begitu lebat dengan pokok buah-buahan dan keistimewaan sehingga apabila Abdullah berusia 10 tahun melintasi ambangnya, dia berasa seolah-olah dia telah memasuki sebuah istana. Abdullah adalah anak kepada seorang buruh yang tidak bekerja; ibunya meninggal dunia melahirkan kakaknya, Pari. Musim sejuk sebelumnya, hawa sejuk meresap ke dalam pondok keluarganya dan membekukan abang tirinya yang berusia 2 minggu sehingga mati. Kini bapanya telah berjalan Abdullah dan Pari merentasi berbatu-batu padang pasir, dari kampung kecil mereka ke bandar besar Kabul, dengan harapan satu tindakan kejam - tawar-menawar dengan dua syaitan kaya - akan menyelamatkan keluarga mereka daripada musim sejuk yang kejam seterusnya. Kemudian, Abdullah akan teringat kembali pada petang yang mengerikan itu dan mengingati sebaris dari salah satu cerita sebelum tidur bapanya: Satu jari terpaksa dipotong, untuk menyelamatkan tangan.

kesan pertama kedua sally thorne

Jari dihiris dalam hampir setiap bab novel Hosseini. Lagi dan lagi, wataknya menghadapi ujian cinta: Adakah mereka akan mengorbankan yang tersayang untuk kehidupan yang lebih baik, atau adakah mereka akan tetap setia dengan mengorbankan kebahagiaan mereka sendiri? Dalam setiap kes, seseorang semakin rosak. When anda telah hidup selama saya ada, kata seorang watak, anda mendapati bahawa kekejaman dan kebajikan hanyalah warna yang sama.



Seperti Jennifer Egan Lawatan Dari Skuad Goon , novel Hosseini dibina sebagai satu siri cerita, masing-masing diceritakan dalam gaya yang berbeza dari sudut pandangan yang berbeza. Bab 3, sebagai contoh, berlaku pada tahun 1949, apabila ibu tiri Abdullah jatuh cinta dengan lelaki yang sama seperti adik kembarnya yang cantik. Bab 7 berlaku pada tahun 2009, apabila anak kepada bekas mujahidin menyedari bahawa rumah agam bapanya adalah penjara ibunya.

Imej kulit buku dikeluarkan oleh Riverhead Books. (AP)

Dalam tangan yang kurang mahir, struktur ini mungkin kelihatan lebih seperti kompilasi cerpen daripada novel. Tetapi Hosseini dengan teliti membahagikan perincian tentang keadaan sebelum dan sesudah kejadian tengah hari Abdullah dan Pari, memberikan buku itu rasa momentum dan akibat yang memuaskan.

Salah satu bab kegemaran saya berkisar tentang seorang doktor yang, seperti Hosseini, dilahirkan di Afghanistan dan berpendidikan di California. Pada tahun 2003, doktor melawat Kabul bersama sepupunya, seorang jurujual kereta terpakai yang seksi. Tidak lama selepas dia tiba, dia melihat seorang gadis muda yang dicacatkan oleh saudara mara semasa pertikaian tanah. Tidak selesa dengan sepupunya dan tidak selesa di Kabul yang dilanda perang (wangnya menjadikannya sasaran pengemis), doktor mula melawat gadis itu di hospital. Tidak lama kemudian, dia memanggilnya Uncle dan dia berjanji untuk membawanya ke Amerika. Sehari sebelum dia meninggalkan Kabul, dia memberitahu jururawatnya, Pembedahan yang dia perlukan? Saya mahu mewujudkannya.



Kemudian Hosseini memulas skru. Pada hari pertama di rumah, dia berasa jijik dengan kebodohannya: Untuk harga teater rumah itu, kami boleh membina sebuah sekolah di Afghanistan. Tetapi kegilaan kemanusiaan doktor hilang. Sebulan kemudian, dia selesa dengan kekayaannya semula: Semua yang dimilikinya telah diperolehnya. . . . Kenapa dia perlu berasa teruk? Menjelang akhir bab, Hosseini bukan sahaja telah merumitkan idea kami tentang kemurahan hati, dia juga mencurahkan asid ke atas justifikasi selesa doktor dan mendedahkan kecerdasan sengit dalam diri gadis yang cedera.

Ini adalah jenis kelainan yang membuatkan saya berbohong kepada rakan dan keluarga untuk menghabiskan lebih banyak masa melahap buku Hosseini. Berulang kali, dia mengambil watak yang rumit dan memanggangnya perlahan-lahan, memaksa kita menyemak semula penilaian kita tentang mereka dan mengenali kebaikan dalam keburukan dan sebaliknya.

sekali dalam bulan yang sangat biru

Ambil contoh, Afghan glamor bernama Nila Wahdati. Dalam Bab 2, dia adalah salah seorang syaitan tamak yang memecahkan kebahagiaan Abdullah. Dalam Bab 4, kita mengetahui dia juga seorang penyair avant-garde yang tragis dan seorang ibu yang setia. Dalam Bab 6, dia muncul sebagai seorang narsisis alkohol yang semakin tua. Adakah Nila seorang yang baik? Dia seorang wanita sejati, terbuat dari kemarahan, harapan, kesombongan, kelembutan, cita-cita dan kesedihan. Anda boleh mencintainya dan membencinya pada masa yang sama.

Sukar untuk melakukan keadilan terhadap novel yang kaya ini dalam ulasan ringkas. Terdapat sedozen perkara yang masih ingin saya katakan — tentang pasangan watak yang berima, situasi yang bergema, pelbagai mengambil alih kejujuran, kesunyian, kecantikan dan kemiskinan, perubahan emosi kepada penyakit fizikal. sayaSebaliknya, saya hanya akan menambah ini: Hantar Hosseini ke senarai terlaris sekali lagi.

Penampilan Khaled Hosseini Khamis di Sinagog Bersejarah Sixth & I telah habis dijual.

DAN GUNUNG BERGEMA

Khalid Hosseini

Kepala sungai. 404 hlm. .95

Disyorkan